ASSALAMUALAIKUM AND SALAM TAARUF FROM JEJAK NUR HAWA BLOG.....SYUKRAN JAZILAN 4 VISITING.....HOPE U CAN GET SOME KNOWLEDGE.....DON'T FORGET TO LEAVE UR FINGERPRINT HERE..... ^_^

Penjejak Berpesan

Monday, 2 January 2012

31 Dec 2011....Ini Hijrahku!!!





Ini Hijrahku !!!





Terima kasih Ya Tuhan kerana masih mengizinkan hambaMu ini melihat dunia yang kian goyah... melihat titis hujan yang menyapa bumi dengan lembut.. tetapi tetap membasahi hamparan di bumi ciptaanMu yang hebat. Terbelenggu aku seketika sewaktu melangkah membersihkan diri..melihat betapa indahnya dan mangakui akan kebesaranMu.~~~~~

Aku meneruskan hari terakhir tahun 2011 seperti biasa. Memulakan kelas di Latihan Memandu membuatkan diriku sedikit gusar untuk terjatuh lagi. Namun Alhamdulillah aku sudah dapat melakukan dengan baik. InsyaAllah 25 Januari 2012 aku akan diuji bersama JPJ. Bukan ini yang aku ingin ceritakan dalam penjejakan aku kali ini. Akan tetapi ada sesuatu yang mengusarkan aku.~~~~`

Apa yang bermain di fikiran aku hari ini, perkara yang sering mengoyahkan hati anak muda yang baru bertunas imanya apa lagi kalu bukan soal hati dalam erti kata lain "cinta'. Aku binggung memikirkan sampai bila hubungan aku dengan dia kan terus berlanjutan. Sedangkan kami tidak pernah "declare" hubungan kami. Tapi aku tahu dan yakin yang kami tidak berhubung hanya sekadar teman biasa..tapi lebih. Lebih yang macamana aku sendiri tidak dapat ungkapakan. Aku keliru,perlukah aku menerima seorang lelaki yang hampir setahun menemani aku. Aku tak yakin dengan hati aku. Aku takut pisang berbuah buat kali kedua. Aku tak mahu semua itu berulang lagi......~~~~~












Dalam perjalanan pulang kerumah menuju rumah sewaku, "beep..beep..".. alamak henfon aku ada mesej laa.. Tergesa-gesa aku membuka peti "inbox" kesayanganku. Rupanya housemate aku hantar mesej menyatakan adiknya(lelaki) ada di rumah dan akan menyambut tahun baru bersama. Aku cuak, macamana adik dia nak tidur satu bumbung dengan aku, sedangkan kami tiada pertalian darah. Tapi hatiku dibelai lembut hasutan syaitan yang menyesatkan anak Adam. Aku hanya membalas mesej tadi dengan satu perkataan iaitu 'ok'... Dalam hati aku melonjak keriangan,apa tidaknya malam nanti aku akan sambut tahun baru dengan teman aku. Al-maklumlah pergaulan aku terbatas sejak dari kecil. Semasa aku tiba di rumah sewa dihantar oleh orang tuaku, adik n kwan adik haousemate aku tiada di rumah. FUH!!! lega..dan sememamngnya itu dirancang sebab aku tahu kalau 'parents' aku tahu mesti aku kena marah dan housemate aku dipandang serong.

Usai bersalam dengan kedua orang tuaku, aku naik ke bilik dan housemateku meminta untuk bersiap segera kerana kami akan menyambut tahun baru dalam masa dua jam lagi. tapi aku tak tahu kenapa sepanjang perjalanan ke rumah sewa tadi hati ku tidak tenteram..takut mula menyelubungi diri..Alhamdulillah..aku bersyukur dengan berkat keizinan Ya Qudus, aku sekali lagi tersentak dari kerlipan duniawi dan diberi kesedaran akan kebesaraNya dan tugas aku sebagai hamba Allah yang hina di muka bumi ini. Aku menolak perlawaan housemateku secara baik. sejurus selepas housemateku meninngalkan rumah. Aku semakin keresahan,aku hubungi beberapa teman untuk meminta pendapat dan menenangkan hatiku.. Hanya perasaan takut menyelubungi diriku ketika itu. Mana tidaknya aku akan bermalam di sebuah rumah yang akan dihuni oleh dua orang lelaki yang bukan muhrimku. SubhanaAllah, tidak pernah termimpi dalam hidupku akan melalui situasi sedemikian. Akhirnya kuhubungi satu-satunya kakak ku dan menceritakan semuanya. Dia memujukku supaya aku menceritakan perkara sebenar kepada orang abahku. Tapi aku takut abah akan hilang kepercayaan nya selama ini terhadapku. Lalu kakak ku berjanji akan menceritakan sendiri dengan baik kepada abahku dan akan meminta abah supaya tidak memarahi aku. Akhirnya abah datamg menjemputku dan aku pulang ke rumah dengan tangisan penyesalan. Menyesal akan sikap diriku yang seolah-olah merelakan diriku berada dalam keadaan yang dilarang dan boleh mengakibatkan kami ditangkap khalwat. Astagfirullah'azim jauhnya syaitan menyesatkan aku.

Sepanjang perjalanan abah tidak bercakap langsung soal itu, mungkin abah marah dan aku yakin selepas ini pasti sukar untuk aku hidup lebih bebas. 




“Sesungguhnya kami milik Allah dan sesungguhnya kepada-Nyalah kami akan kembali. Ya Allah, berilah pahala atas musibah yang menimpaku dan berilah aku ganti yang lebih baik darinya.”






















Doa ketika dukacita dan sedih 

Maksudnya:

Ya Allah, sesungguhnya aku adalah hambaMu, anak kepada hambaMu, anak kepada hamba perempuanMu, ubun-ubunku di tanganMu, terlaksana ke atasku hukumanMu dan adil kehakimanMu terhadapku, aku memohon kepadaMu dengan setiap nama yang Engkau namakan dengannya diriMu, atau Engkau turunkan di dalam kitabMu, atau Engkau telah mengajarnya kepada seseorang daripada makhlukMu atau yang tersembunyi pada ilmu ghaib di sisiMu, jadikanlah Al-Quran penenang hatiku, cahaya di dadaku, penghapus kedukaanku dan penghilang kesusahanku.


Tiada apa yang sulit ingin kukongsikan buat tatapan kalian, tapi bagiku inilah hidupku yang aku sendiri pernah ciptakan suatu ketika dulu.. pahit jerih, suka duka, masin kelat..semuanya harus aku lalui dengan senyuman kerana aku tahu Allah menyayangi hambaNya.

No comments:

Post a Comment